Pages

  • Twitter
  • Facebook
  • Google+
  • RSS Feed

Tuesday, 6 January 2015



=====================
'Care, Love, Compassion.'
=====================
Pendekatan 'Care, Love, Compassion' adalah salah satu pendekatan yang bagus untuk dipraktikkan oleh ibu-bapa. Hal ini disebabkan anak-anak juga insan biasa yang mempunyai hati nurani, emosi juga perasaan mereka yang tersendiri.
Caranya adalah ibu bapa cuba utk banyakkan mendengar dan mengambil berat tentang anak-anak. Ambil tahu aktiviti, kegemaran juga minat anak-anak. Sebagai contoh, jika anak-anak minat bola sepak, ibu bapa boleh gunakan topik bola sepak untuk bersembang dengan anak-anak. Tanya pemain kegemarannya, kelab kegemarannya dan lain-lain lagi untuk mewujudkan interaksi dua-hala. Disamping itu, ambil tahu juga dengan siapa dia berkawan, apa masalah-masalah dia baik di sekolah mahupun di rumah dan sebagainya. Cuba melihat dunia anak-anak menerusi kaca mata mereka.
Pendekatan 'heart to heart conversation' atau bicara hati ke hati untuk memahami dan menyelami isi hati anak-anak. Elakkan sekadar gunakan Command atau arahan sahaja. Tidak salah suruh anak melakukan sesuatu perkara tetapi nada yang digunakan itu haruslah nada yang menyenangkan halwa telinga. Bukan suruhan yang marah-marah atau menghamburkan kata kata yang kurang enak. Tegas itu perlu tapi bukan marah yang melulu juga meleret-leret. Ada beza ketegasan dan marah yang bukan-bukan.
Pendekatan psikologi juga perlu untuk memikat hati anak-anak. Seeloknya ibu bapa menerangkan sebab atau rasional disebalik sesuatu suruhan dan arahan. Bukan hanya arahan semata-mata. Kesannya, anak-anak akan memahami rasional di sebalik suruhan tersebut. Mereka akan lebih mudah mendengar kata dan melakukan apa yang disuruh.
Konsep reward juga bagus digunakan sebagai galakan untuk anak-anak mencapai sesuatu. Lumrah manusia apabila kita berikan ganjaran dia akan lebih berusaha untuk mencapainya. Ganjaran boleh jadi kecil atau besar sesuai dengan kemampuan masing-masing. Yang paling penting adalah keikhlasan juga kasih sayang ibu bapa yang tidak ternilai harganya.
Semoga bermanfaat.
~Cikgu Hafiz~
www.cikguhafiz.com

Monday, 5 January 2015




Monday, 22 December 2014









Saturday, 20 December 2014




Monday, 15 December 2014


*Belief System. (Kepercayaan)
'Belief' atau kepercayaan adalah satu perkara yang 'powerful' dalam membentuk dan memacu kehidupan seseorang. Daripada 'belief' atau kepercayaan inilah terhasilnya tindakan. Misalnya, seseorang yang percaya dia adalah seorang yang gagal dan tidak pandai akan menghasilkan tindakan yang selari dengan nilai dan kepercayaannya.
'Belief' ini boleh disumbang oleh pelbagai faktor seperti persekitaran, kawan-kawan, ibu bapa, keluarga mahupun sesuatu peristiwa yang terjadi dalam hidup seseorang. Jadi kepada para ibu bapa, jauhi daripada mengatakan yang tidak elok kepada anak-anak. Tanpa kita sedari, kata-kata tersebut tertanam di dalam minda anak-anak lantas membentuk satu 'belief system'. Bagi anak-anak 'belief system' tersebut adalah realiti diri juga kehidupannya.
Contohnya, kerap kali seorang ibu mengatakan kepada anaknya, "Kamu ni tak pandai lah." Lama kelamaan si anak akan merasakan dirinya betul-betul tidak pandai. Minda si anak sudah 'diprogram' yang dirinya adalah tidak pandai. Jadi tanpa disedari, anak-anak menjadi susah untuk memahami pelajaran lantas hilang minat untuk belajar.
Pengalaman saya sendiri, ada pelajar yang merasakan dirinya tidak pandai dan selalu gagal dalam pelajaran. Bila ditanya kenapa maka si pelajar menjawab yang dirinya sentiasa gagal dlm pelajaran tersebut. Jadi nk belajar untuk apa. Dia pasti gagal katanya lagi. Kawan-kawan pun cakap yang dia ni tak pandai dan bodo*.
Ini adalah satu contoh di mana belief sistem telah terhasil dan tersemat di dalam minda seseorang. Jadi untuk permasalahan sebegini, kita gantikan 'belief system' yang lama dengan 'belief system' yang baru. Contohnya, "Kamu bukan tak pandai, cuma kena usaha dan belajar teknik belajar yang betul. Kalau kamu usaha dan rajin pasti kamu boleh. Kamu bukan bodo* dan tak pandai cuma kurang usaha sahaja." Kesannya, pelajar tersebut telah berhasil untuk cemerlang bagi subjek tersebut. Inilah juga yang dikatakan 'Mental barrier' atau tembok minda.
Untuk para pelajar khususnya, hentikan kata perkara dan benda yang tidak elok kepada diri sendiri. Misalnya, "Saya ni tak pandailah cikgu. Saya ni belajar pun tak guna sebab asyik gagal sahaja." Sbb tanpa kita sedari kita telah program minda kita dengan perkara-perkara yang negatif dan kesannya terhasillah juga tindakan yang negatif.

Tindakan negatif = Hasil negatif.
 
© 2012. Design by Main-Blogger - Blogger Template and Blogging Stuff